الأربعاء، تشرين الثاني 29، 2006

30 Memo Buat Para Aktivis Dakwah

  1. Ikhlas dalam berdakwah
  2. Mendefinisikan tujuan
  3. Mengikuti sifat para mujahid
  4. Mencari ilmu yang bermanfaat
  5. Tidak memiliki pola hidup serba sempurna (idealis)
  6. Tidak berputus asa dari rahmat Allah
  7. Tidak menyebut nama bila menegur individu
  8. Seorang da’i tidak boleh mentakziyah diri sendiri di hadapan orang
  9. Tidak mengeluh apabila berluasanya maksiat dan kerosakan ummat
  10. Tidak menambah-nambah apa yang sudah termuat di dalam kitabullah
  11. Tidak berargumentasi dengan hadits hadits maudhu’ (palsu)
  12. Tidak boleh mencemarkan nama baik suatu organisasi dan kelompok.
  13. Seorang da’i harus mengukur sesuatu sesuai dengan keadaannya
  14. Bersikap lemah lembut dalam berbicara dan besabar dalam menasihati
  15. Berinteraksi dengan manusia secara baik dan menghargai kedudukan mereka.
  16. Mempublikasikan dakwah untuk suatu maslahat
  17. Concern terhadap diskusi-diskusi kontemporari dan wacana yang berkembang
  18. Mengkondisikan pembicaraan sesuai tingkat pemahaman umat
  19. Tidak menampakkan aib seseorang di hadapan umum
  20. Menjadi (Qudwah) mulai dari dirinya sendiri
  21. Wala’ dan bara’ seorang da’i terhadap seseorang harus bersifat nisby (relatif)
  22. Mengambil simpati manusia
  23. Seorang da’i harus familiar
  24. Perlunya berdakwah secara bertahap
  25. Memposisikan orang sesuai dengan posisinya
  26. Menghisab diri dengan berdo’a secara sungguh sungguh kepada Allah
  27. Ibadah seorang da’i harus ekstra
  28. Berzuhud di dunia dan mempersiapkan bekal di akhirat
  29. Berpenampilan menarik
  30. Peka terhadap permasalahan wanita
    _________________
Kau tahu jiwa yang bernyanyi? Ia selalu bermesraan di sepertiga malam. Ia terkadang berbisik. Terkadang merintih. Terkadang merangkai kata. Hanya untuk memenuhi hasrat cintanya. Pada apa yang diajarkan Rasul-Nya.
------------------------------------------------------------------------------------------------
petikan dari www.paksi.net ruangan forum-diskusi tarbiyah-ummah centric-posted by Qannas

الخميس، تشرين الأول 26، 2006

Wahai PeWaris

Wahai PeWaris
bulan penuh barakah telah berlalu
rasa hana...
rasa lara...
rasa duka...
apa ada umur lagi untuk menjangkau kembal
iapa ada usia yang akan mampu menghampiri
apa ada lepa untuk diisi dengannya nanti
hai...
tiba Aidulfitri menggamit sepi
zahir batin bergembira kerna berjaya
berjaya apa sebenarnya?
benarkah bejaya?
atau hanya dongengan cerekayasa
sedang hati melonjak gembira
jiwa menggamit deraian air mata
terlepas bulan bahagia
hai....terampunkah kita?

Salahuddin saint_saladin@yahoo.com
___________________________________________________________________
Puisi seorang teman...Semoga Allah memberkati hidupnya...Maaf dr ana sbb tak minta izin...Tapi ana tahu... nta akan memaafkan kesalahan orang lain...kerana itulah sifat mukmin...

الثلاثاء، تشرين الأول 17، 2006

ReLiATi iMaN

"realiti bermula dari angan2... yg menjadi cita2... kemudian direalisasikan sebagai kenyataan...
kanak2 kecil berangan2.. kemudian meningkat menjadi syabab yang bercita2...
dari angan2 utk syahid, menjadi cita-cita dan impian sebenar.. allahuakbar.. "
-kata-kata seorang teman-

Kata-kata yang bermakna selalunya lahir ketika diri berada dalam keadaan yang amat bermakna. Mungkin ketika itu, iman seseorang berada pada satu tahap yang amat bermakna pada jiwa tuan punya diri. Maka terpancarlah sinar iman melalui kata-kata dan tingkah laku, kerana iman itu bukan hanya keyakinan di dalam jiwa semata. Tetapi ia perlu seiring dengan perkataaan dan tingkahlaku. Dengan erti kata lain, lahir di dalam kehidupan.. hayat.. setiap detik.. menuju alam yang abadi.

Iman bukan suatu angan-angan dan khayalan. Hakikatnya suatu yang tetap dan tenang di lubuk jiwa serta diiringi amalan dan tuntututan-tuntutan iman yang berbentuk suruhan-suruhan dan larangan-larangan. Hati yang beriman melaksanakan tuntutan tanpa rasa ragu-ragu serta syak wasangka. Dia menerima dengan penuh ketenangan dan rasa tanggungjawab.

Allahumma ja'alna minas Soliheen was siddiqeen....

السبت، تشرين الأول 14، 2006

LaHazHot....

Assalamualaikum...
Maaf buat teman-teman... ana tak berkesempatan menisi blog ni dengan perkara yg berfaedah...
Hakikatnya apabila kita menulis atau mengatakan tentang sesuatu.. sewajibnya kata-kata selari dengan amalan...
Apabila jari-jemari ini mengetuk suis-suis papan kekunci..mengeluarkan kata-kata tanpa suara... hati amat berharap pada amalan...
Bila ana muhasabah...merujuk...melihat kembali catatan-catatan suatu ketika dahulu.. hati terdetik.. beginikah aku? seolah-olah terasa apa yg dilahirkan terkadang lahir daripada perasaan pada ketika itu.. mungkin ketika itu hati amat berhajat kepada yg tinggi.. hajat dan harapan yg tinggi menuju Ilahi...
Mungkin di suatu ketika, terasa amat berat untuk melahirkan rasa hati... kerana dirasakan rasa hati itu tidak selari dengan rasa iman... kerasa perasaan keimanan terpancar melalui pancaindera yang lima... Fenomena kemerosotan iman melanda? Satu persoalan muncul...
Walau bagaimana pun, perjalanan menuju Ilahi perlu diteruskan... bekalan sentiasa dicari... dibeli dengan harga yang mahal... kerana tujuan dan matlamat amat tinggi nilainya...
Di sini... ana selitkan sedikit tentang saudara kita yg berjuang untuk Islam..tidak mencari kemasyhuran dunia..hakikatnya bekerja secara senyap..akan tetapi amat berkesan..dan memberi bantuan yang amat besar kepada kaum muslimin...
Cuba anda survey tentang peribadi ini... suatu ketika dahulu websitenya dapat kita lihat.. untuk kita mengetahui perjalanan hidupnya serta sumbangannya kepada Islam... sekarang tiada lagi... kerana telah digodam....
InnaLLaha Toyyibin La yaqbalu Illa Toyyuiba....

الاثنين، تشرين الأول 09، 2006

MuNaJAt RaMaDhAN

Ujana Syurgawi

Di Ujana Rahmat ini
Benih-benih Iman ku semai
Agar menyubur merka pepohonan Taqwa
Mudahan bibit-bibit bunga kerindunan terus
Subur mencintai Ilahi

Di Raudah Ramadhan ini
Ku hirup haruman syukur kepadaNya
Moga limpahan rahmah memayungi sentiasa

Di Taman Barakah ini
Ku lebarkan kelopak tadahan doa
Meminta redha Rabbi
Moga Jannah hakiki
Menjadi teduhanku di sana nanti..

BroHamzah
Rumah Belia PJ
081006
4.45 ptg


Wadah Iman Diisi Taqwa

dalam sebuah ujana aku melihat rintihan,
rintihan yang sangat menenangkan.
kini kusertakan wadah dalam menakung bekalan,
bekalan dari ujana yang akan meninggalkan.

Wadah Iman ini ingin kuisi setamaknya,
bukan sekadar anjing dan bayangnya,
bahkan lebih lagi dari itu.

Wadah ini sangat luas kantungnya
bahkan tidak mungkin akan penuh.

amalan itu bekalannya,
iman itu sadurannya,
taqwa itu isinya.

bersinar wadahku dengan rahmatNya
yang sedikit dapat kurasa yang banyak sering kupinta.
Ilahi Rabbi janganlah Kaubentengi kasihMu dengan sempadan apapun
apatah lagi sempadan masa. Berikanku nikmat sepertiga malam
untuk kupersembahkan permohonan dan rintihan.

ujana rakanku kusambut dengan wadah keinsafan ini.
wadah iman mencari ketaqwaan.

Anak ayah
riyadh, khartoum
2006


__________________________________________________________________
Puisi ini hasil nukilan sauhabat-sahabatku... Semoga Allah menemukan kita kembali dalam keadaan menta'atiNya...
*RiSE 4 iSLaM*

الجمعة، أيلول 08، 2006

TaRBiyAH: TaNpAnYa, SiApA KiTa?

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Alhamdulillah di atas nikmat yang tidak terhitung...infiniti...tiada penghujungnya... hatta di akhirat kelak nikmat itu berterusan, kekal abadi, bila tergolong dalam AhlulJannah...

Salam dan selawat ke atas junjungan Mulia Muhammad Sallallahu 'alaihi wasallam, kaum keluarga, para sahabat serta insan-insan yang sama-sama menaiki gerabak keretapi yang berjalan di atas landasan yang sama, yang menuju ke arah matlamat yang sama.... Allahumma ja'alna minhum wa ma'ahum...

Tarbiyah (pendidikan/ pengasuhan dll) memainkan peranan yang amat penting dalam menuju mardhatillah dalam setiap aspek kehidupan muslim, serta dalam menegakkan ke'izzahan Islam dalam setiap aspek serta peringkat kehidupan manusia, serta dalam kelancaran perjalanan gerabak dakwah menuju keindahan syurga.

Tanpa proses tarbiyah, kita tidak bisa melengkapkan yang kurang. Tidak bisa menambah apa yang tiada. Tidak bisa mencernakan cahaya iman dalam kehidupan agar ia menyinari hati insan-insan yang lain.

Elemen-elemen penting dalam proses Tarbiyah perlu, wajib, diambil perhatian.
(1) Murabbi Ideal, qudwah hasanah, qaid, Walid, Mu'allim.
(2) Mutarabbi: membuka seluas2nya hati, akal, jasad untuk menerima nur Ilahi.
(3) Manhaj Rabbani: berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah
(4) Biah Solehah: suasana yang mendorong ke arah iman. Suasana perlu dibentuk. Maka manfaatkan sarana serta fasilitas yang ada.

Hati yang berhajatkan kepada Iman yang jitu, tidak akan menunggu dan menangguh masanya untuk menuju akhirat. Dalam semangatnya yang berkobar-kobar itu, dia melihat kepada keutamaan atau prioritas tarbiyah dan dakwah. Amal islaminya bersesuaian dengan keutamaan. al-aula falAula...

Ayuh, mari kita istiqamah atas jalan ini!

الخميس، حزيران 08، 2006

sOaL HaTi

SalamuLLAhu 'alaikum...

AlhamduliLLah was solatu wassaLamu 'ala rasuliLLah...

HAti makhluk ciptaan Allah yang unik, 'ajaib, pelik. Satu makhluk yang diciptakan dan diletakkan di dalam diri satu makhluk yang punya 'aqal, yang punya tugas dan tanggungjawab yang besar kerna dianugerahkan 'aqal. Hati menjadi nadi penggerak ruhi makhluk 'aqil ini. Hati umpama bejana air yang amat bernilai lagi berharga. Amat berharga... tak terkira harga, qimah, nilainya. Hati mukmin dipenuhi dengan nur iman umpama bejana yang dipenuhi susu, yang membawa barakah dan khasiat buat pemiliknya. Begitu juga hati yang dipenuhi dengan nur iman, menjadi penyuluh kehidupan, panduan perjalanan musafir menuju keabadian, risalah pejuang Khalid, khazanah Humaira^...

Nur yang mewarnai cahaya hati dengan kemanisan iman hasil dari kemantapan 'aqidah dan keyakinan yang tak berbelah bagi dengan janji-janji Tuhan menjadi rahsia sa'adatulHayah. Susu yang memenuhi bejana dengan khasiat serta barakah tadi bisa dirosakkan oleh setitis cuka mazmumah yang dibawa oleh jundusySyaitan...

Oleh itu, berhati-hatilah teman dengan tipu daya iblis, na'uzubiLLahi minhu. Tutuplah segala pintu, lorong serta jalan yang memberi laluan kepada iblis dan konco-konconya untuk menggugat dan merosakkan keindahan raudhah iman ini....

ALLAhumma a'inna 'ala zikrika wa syukrika wa husni 'ibadatik...
ALLahumma inna na'uzubika minasySyaitanirRajim...
___________________________________________________________
(1) peringatan buat diri empunya blog ini, berhati-hati dalam mencari keabadian kerna perjalanan menuju matlamat itu penuh dengan onak duri yang bisa menggugat, menghalang seta mengganggu kedamaian raudhah yang dicitakan...

الثلاثاء، حزيران 06، 2006

Sesungguhnya ada dua macam cinta yang tak dapat menyatu;
Cinta Allah dan cinta kemaksiatan. Cinta Jihad dan cinta kehidupan. Cinta pengorbanan dan cinta harta kekayaan. Cinta kebenaran dan cinta kepemimpinan. Cinta perdamaian dan cinta untuk membalas dendam. Cinta perbaikan “ishlah” dan cinta keselamatan. Cinta perjuangan dan cinta untuk hidup berleha-leha. Cinta keadilan dan cinta penghambaan. Cinta rakyat dan cinta thogut. Cinta untuk senantiasa berbuat baik dan cinta untuk berbuat curang (Musthafa Siba’i).

الاثنين، حزيران 05، 2006

'uSSyaQuSy SYaHadAH

Almautu fi sabilillahi asmaa amanina...!
Mati di jalan Allah... cita tertinggi kami…!
Inilah dia laungan orang mukmin mencari kematian...

Orang mukmin merindui kematian. Kematiannya merupakan pertemuan teragung, yang paling bermakna dalam hidupnya. Bertemu Kekasih yang sering dirindui. Selama ini mukmin hanya mampu membaca, memahami dan mendengar firman-firmanNya. Meratap, mengadu serta bermunajat padaNya dalam talian fardhu 24434 serta keadaan-keadaan lain yang digalakkan berhubung denganNya, terutama di keheningan malam yang menggamit perindu-perindu setia. Kehidupan di alam abadi juga menemukannya dengan Mustofa, yang sering mengungkap sabda menafsir firman Kekasih. Keimanan dan keyakinan mukmin tentang umur ghaibiyyah yang dikhabarkan melalui firman dan sabda menjadi suatu kenyataan selepas kematian. Pertemuan dan melihat Yang Esa merupakan imbuhan mukmin di atas kesabaran meniti hayat fana.

Mati di jalan Allah hanya tercapai apabila kehidupan diakhiri dengan cahaya keimanan yang dihiasi dengan warna-warni kebajikan yang dilaksanakan dengan penuh keikhlasan kerana Allah Ta'ala. Kematian amat bermakna apabila kehidupan diisikan dengan pengorbanan dalam menegakkan deenuLLah. Pertemuan denganNya indah apabila amalan-amalan diterima dan diredhaiNya.

Perindu kematian pasti membenci kehidupan yang penuh kedustaan, noda dan dosa. Hatinya sentiasa merasa belas terhadap teman-teman yang leka dibuai mimpi dan diulit oleh janji-jani palsu si iblis, yang tidak lekang dengan kegiatannya, bahkan sangat aktif lagi proaktif dalam menyebarluaskan empayar muzawwar (kepalsuan). Perindu kematian sentiasa membina benteng dan pagar serta kubu taqwa dengan mu'ahadah mutawasilah mutajaddidah, muraqabah, muhasabah, mu'aqabah dan mujahadah agar khazanah keimanan sentiasa terpelihara dan thabat di dalam jiwa serta terhindar dari pengaruh durjana si iblis.

Perindu kematian juga akan berhubung dengan perindu-perindu yang lain kerna firman dan sabda menyeru kepada jama'atulMuslimin. Hubungan sesama perindu dibina di atas dasar iman, ukhuwwah dan mahabbah fiLLah. Untuk memastikan kubu-kubu yang dibina terus kukuh, tanasuh di'amalkan dalam kehidupan sesama perindu. Di samping mempertingkatkan prestasi dan kualiti pertahanan kubu taqwa, perindu-perindu ini tidak melupakan teman-teman yang dibuai mimpi dusta. Kerja-kerja menyebarluaskan empayar iman terus dilaksanakan kerna ia tuntutan amanah iman. Menyeru umat yang terlena kepada cahaya iman dilaksanakan dalam setiap segi dan aspek yang bersesuaian dengan tuntutan firman dan sabda kerna ia panduan perjalanan menuju kematian. Firman dan sabda menjadi naungan abadi yang tak terlepas dek perindu yang melaksanakan amanah iman, bagai menggenggam bara api...

Rindukah kita pada kenyataan kematian?
Sayangkah kita pada khayalan kehidupan?
Antara dua, yang manakah menjadi pilihan?
Ni'mat abadi atau khayalan?
Azab kepedihan sementara atau selamanya?

Lihat dan nilailah dengan pandangan iman, bukan dengan pandangan nafsu...
Kerna ketenangan terbit dari ketelitian...
Kesengsaraan lahir dari kegelojohan dan kegopohan...
Oleh itu, mari kita cari syahid yang abadi...!
*'uSSyaQuSy SYaHadAH*
______________________________________________________
(1) jangan kau lupa teman se'aqidahmu dalam do'amu.
(2) do'a senjata org mukmin.
(3) dunia penuh ujian dan pancaroba, jadikan iman sebagai bekalan.
(4) Ya Allah...jadikanlah kami di dalam golongan syuhada, sodiqin, solihin juga auliya dan para rasul.

الجمعة، أيار 19، 2006

Di BAwAH nAuNGaN aL-QuRaN


Assalamu'alaikum waramatullahi wabarakatuh...

Sahabat-sahabat yang dikasihi Allah sekalian...

Alhamdulillah, Allah memberi kita ni'mat yang tak terhingga dan tak terhitung oleh 'aqal manusia. Alhamdulillah, Allah beri kita peluang untuk terus bersama Islam dan Iman yang telah dianugerahkan kepada kita. kita masih dihidupkan dalam keadaan kita masih beriman kepada Allah SWT. Semua ni'mat yang diberikan kepada kita, semuanya untuk kebaikan diri kita. Ni'mat ini semua tak mendatangkan sebarang faedah pun kepada Zat Allah SWT. Jika kita menyukuri ni'mat Allah, maka kita yang mendapat ganjaran bersyukur tersebut. Ganjaran tersebut kembali kepada kita. Begitu sayangnya Allah kepada kita. Dilimpahkan kepada kita ni'mat yang banyak. Kemudian kita dihujani dengan ganjaran dunia dan akhirat apabila mensyukuri ni'mmat tersebut dengan meng'abdikan diri kepada Allah semata-mata. Hakikatnya kita amat berhajatkan kepada kasih Allah, rahmatNya, hidayahNya, redhaNya, 'inayahNya dan mendambakan segala-galanya daripada Rabbil 'Izzah.

Jika anda menganggap dengan penuh keyakinan bahawa anda adalah da'eyan IlaLLAh, maka menjadi suatu keperluan dan kewajipan untuk sentiasa memastikan diri sentiasa berada di bawah naungan Al-Quran, KalamuLLah.

Mari kita lihat generasi sahabat yang begitu hebat, yang begitu unik, mendapat pujian langit dan bumi. Allah rafa'kan martabat mereka di kalangan manusia sekalian 'alam di atas pengorbanan dan kerja-kerja serta sumbangan yang telah mereka hulurkan untuk deen Allah yang suci ini. Mengapakah mereka sampai ke tahap ini? Sehingga mereka sentiasa disebut setiap insan yang membaca Al-Quran, walaupun insan yang membaca itu tidak mengerti isi kandungan yang dibacanya itu. Mengapa mereka darjat mereka begitu tinggi berbanding kita kita beradah di anak tangga yang terbawah ?! Persoalan ini pasti timbul di benak jiwa muslim yang sensitif dengan deennya, yang sentiasa mengejar ma'a~li (ketinggian), yang berlumba-lumba menggapai cinta Allah.

Hakikatnya mereka sampai ke tahap ini di atas beberapa perkara yang tersirat dan tersurat. Ciri-ciri keistimewaan tersebut ialah:

1. Mereka mengambil dan menerima Al-Quran daripada Rasulullah SAW secara langsung (direct). Jadi al-quran turun dalam kehidupan mereka. Turun untuk menyelesaikan masalah yang timbul. Rasulullah SAW juga berada di hadapan mata kepala mereka sebagai tempat rujukan. Berbanding dengan kita, tiada lagi Rasul sebagai tempat mengadu masalah. Yang ada hanyalah khazanah sabda baginda serta Firman Yang Maha Esa. Maka, menjadi kewajiban kita mengambil Al-Quran dan As-Sunnah sebagai sumber rujukan dan nadi kehidupan.

2. Mereka mengamalkan segala pelajaran yang mereka terima daripada Rasulullah SAW satu persatu sehingga tertunai segala tuntutan ilmu tersebut dengan amalan mereka. Walaupun peringatan yang mereka terima daripada Al-Quran atau daripada Rasulullah SAW itu hanya dua tiga patah perkataan, mereka ber'amal dengannya. Cuba lihat diri kita? Adakah kita beramal dengan ilmu yang kita pelajari? Sedarkah kita, salah satu tuntutan ilmu ke atas kita ialah amal!

3. Apabila mereka menerima NuruLLAh, deen Islam sebagai cara hidup@way of life, mereka tinggal segala karat jahiliyyah di belakang mereka. Tidak lagi menoleh ke belakang, teragak-agak untuk meninggalkannya kerana rasa sayang kepada jahiliyyah tersebut. Bahkan mereka membencinya umpama perasaan membenci diri jika dilontarkan ke dalam neraka. Benci yang teramat. Tak tergambar kebenciannya dek kerutan seribu di muka. Andai berkerut sejuta pun takkan terbayang betapa dalamnya kebencian di lubuk hati. Kita pula masih bermanis muka dengan jahiliyyah, sayang tak terkata. Kalau boleh dipeluk dan dicium jahiliyyah itu, nescaya dipeluk dan dicium tak terkata. Beginikah muslim?

4. Mereka tidak bertolak ansur dengan kebatilan. Aqidah LailaillaLLAh terpahat di sanubari, terpancar di pelusuk tubuh. Takkan mampu batil menggoncang kekukuhan pasak iman mereka. Tidak bersekutu dengan kebatilan. Bertuhankan Yang Esa, bukan yang punya anak dan bapa. Tidak bertuhankan toghut, kerna ketaatan pada toghut satu kesyirikan. Hawa nafsu juga bukan ikutan. Kita pula sering mengambil jalan tengah dengan mencampurkan kedua-duanya, yang hakikatnya tidak boleh dicampurkan. Hakikatnya kita telah membelakangi hak atau kebenaran itu.

Berdasarkan ciri-ciri ini atau sifat-sifat ini, kita perlu kembali muhasabah diri. Mengingatkan kembali hakikat kebenaran dan hakikat pembawa kebenaran. Kembalilah kepada Allah. Jaga Hubungan Dengan Allah (HDA). Amal Kerana Allah (AKA).
Wallahu a'lam...

السبت، أيار 06، 2006

MENGAKHIRATKAN DUNIA


Masa terus berlalu meninggalkan kita. Ia pergi tanpa menunggu dan menanti kita untuk berlari beriringan bersamanya, kerana dia tak memerlukan kita. Hakikatnya kita sebenarnya yang memerlukan masa, kerana masa itu adalah kehidupan.

Hidup di dunia fatamorgana ini memang memenatkan. Walaupun manusia itu sebenarnya sentiasa berusaha mencari kebahagian. Ada yang fikir wang punca kebahagian. Golongan remaja... orang muda pula merasakan kehangatan cinta kekasih... couple.. berpacaran... boyfriend... girlfriend... satu kebahagian cinta sebenar. Ada pula yang menganggap bermain... bersukan... main bola... street soccer... piala dunia... satu keseronokan dan kebahagian.

Kita semua ingin kecapi kebahagian. Bukankah anda juga mencarinya? Semua orang berusaha mencapai kebahagian... keseronokan.. kecemerlangan... kegemilangan... kebanggaan... dan berbagai-bagai lagi kexxxxxan... tak lupa juga yang mencari cinta....

Benarkah ini semua kebahagian, keseronokan, ketenangan, cinta, kasih... yang sebenarnya...? yang hakiki...?

Bukankah kita ini hamba Al-Ahad? Hamba yang bertuhankan Yang Satu.. tiada sekutu selainNya. Pernahkah kita berfikir seronoknya bermain bola... hangatnya api cinta yang sentiasa membara.... cemerlangnya kita dalam pelajaran....bangga dengan kereta mewah lagi canggih hanyalah SIA-SIA!!! APABILA KITA TIDAK MENGAKHIRATKANNYA.....

Bagaimana kita nak mengakhiratkan segala keseronokan, kebanggaan, kebahagian...tadi? Tahukah anda? Atau anda buat-buat tak tahu? Tak ambil peduli?

Hakikatnya segala macam keadaan tadi perlu dan wajib diakhiratkan. Wang yang dicari dengan titik peluh keringat tadi menjadi bermakna apabila bersumberkan yang halal...dibelanjakan pada tempat yang halal...Pencarian wang sumber rezeki itu kerana Allah SWT. Ia juga disalurkan pada jalan Allah...disumbangkan dan dikorbankan pada kerja-kerja Islam.. 'amal Islami... yang dapat melahirkan manusia berperibadi muslim... masyarakat muslim... sehingga tertegaknya KalimatulHaq di muka bumi ini. Bukan sedikit atau banyak yang dinilai... tetapi dengan kadar kemampuan dan penuh keikhlasan.

Begitu juga dengan cinta. Kehangatan cinta Ilahi setinggi-tinggi martabat cinta. Cinta itu juga bersumberkan Al-'Iz bukan cinta nafsu.... kehangatan cinta ini melahirkan 'abid yang sentiasa tunduk pada firman Kekasihnya. Api cinta itu membara dalam amalan dan tindakannya. Amalannya sentiasa berlandaskan firman dan sabda. Kehidupannya tulus ikhlas... beramal kerana Allah... Pada jalan Allah... untuk Allah... untuk Islam. Pabila dia mencintai manusia, dia kasih dan cinta kerana Allah. Mencintai kekasih-kekasih Allah. Mencintai zaujah solehah - bukan teman wanita - kerana dia tunduk pada firman Kekasihdan sabda utusan. Mencintainya kerana ketaatannya. Kasih pada teman, sahabat kerana mereka bersamanya dalam ketaatan, sedih dan gembira dalam perjuangan deen Kekasih. Sungguh luas pembahasan cinta ini.

Bagaimana pula dengan bermain... bersukan... bola sepak...? segala permainan ini bermakna dan mencapai keseronokan sebenar apabila ia bermain kerana Allah...untuk menjaga kesihatannya agar sentiasa aktif meng'abdikan diri padaNya. Bermain bersama teman dengan penuh mahabbah dan kasih sayang serta berakhlak, bukan kutuk-mengutuk dan kata-mengata. Sebaliknya sentiasa mengingatkan teman akan Allah... permainannya mengeratkan lagi ukhuwwah dan mahabbah, bukannya merenggangkan jurang yang telah sedia ada. Sebaliknya jurang tersebut menjadi semakin dekat. Hati semakin sayang. Bukan semakin benci. Apabila bermain, dia semakin mengenali peribadi teman sepermainan, semakin memahami hati budi saudara se'aqidahnya. Suka ketawanya penuh keikhlasan dan kasih sayang.

Itulah hakikat kebahagian, ketenangan, cinta, kasih-sayang, keseronokan dan segala perasaan lain walaupun ia perasaan yang negatif pada nilaian sesetengah manusia. Semuanya menjadi amat bermakna dan berfaedah lagi bermanfaat, apabila ia berlandaskan iman, Islam, juga taqwa; apabila ia berlandaskan firman dan sabda; ia lahir dari kedua-duanya. Juga bermatlamatkan kedua-duanya.

الخميس، أيار 04، 2006

PeRiNgAtAn BuAt DiRi

salam buat teman2

hidup manusia memang sementara...sekejap jer... tapi kita ni (manusia) sering lupa bahawa kita akan mati...mgkn tak sedar... tapi mmg mudah lupa...

apa yg perlu kita lakukan ialah mengetahui matlamat kehidupan kt dunia ni...then berusaha utk mencapai matlamat tersebut...

seorang muslim pastinya bermatlamatkan akhirat.. itulah matlamat sebenar....mereka mengetahui bahawa di sana ada kehidupan lain...kehidupan yg kekal abadi... kehidupan penentuan... sama ada azab atau ni'mah... dua pilihan tiada pilihan ketiga..marilah berusaha mendapat ni'mah bukan 'azab...

berkawanlah dengan teman2 yg sama2 mencari kebahagian akhirat yg abadi...sentiasalah kita muhasabah diri...and minta teman2 nasihatkan kita... kita perlu mendengar nasihat mereka...dan pertimbangkan baik buruknya... then ambil yg baik...

kehidupan perlu diteruskan dgn penuh rasa keinsafan, kesedaran, keimanan... sentiasa berusaha mengekalkan Hubungan Dengan Allah (HDA) yg berterusan... Amal Kerana Allah (AKA) yang tak putus-putus...

Semoga amalan kita diredhai dan diberkatiNya...

ALLAHU GHAYATUNA
ARRASULU ZA'IMUNA
ALQURANU DUSTURUNA
ALJIHADU SABILUNA
ALMAUTU FI SABILILLAHI ASMA AMANINA

السبت، نيسان 22، 2006

aMaNaH iMaN

salam buat teman-teman....
puji dan syukur kehadrat Ilahi kerana memberikan kesempatan untuk terus menabur benih2 iman di ladang sementara ini...hasilnya yang pasti adalah akhirat kelak...mungkin dalam kehidupan di ladang ini, AR-Razzaq memberi peluang merasai natijah tanaman tersebut..

iman suatu yang indah... mereka yang tidak beriman tidak akan merasai kenikmatan dan kelazatannya... kelazatan iman... pernahkah kita merasainya? pernahkah kita berfikir tentang iman? pernahkah kita berusaha mencari iman? pernahkah kita cuba untuk membaca, memahami dan mengkaji hikayat iman..cerita2 iman...-cerita yg bukan dongengan dan khayalan, tapi ia kenyataan-...?

ketahuilah teman... iman merupakan risalah para rasul... amanah buat pengikutnya.. inilah amanah iman... ia merupakan tugas yg besar dan berat. Setiap pemegang Amanah tersebut akan ditimpa berbagai2 ujian dan tribulasi serta mihnah. Cabaran2 dan halangan2 luaran serta dalaman yg sentiasa hadir sebagai ujian dan tarbiyah dr Ilahi.

Seorang mukmin perlu sensitif dan prihatin dgn imannya. bagai menatang minyak yang penuh. Kerana segala amalan, tindakan, fikiran ...semuanya berkait rapat dgn iman. Semuanya akan dipersoalkan di akhirat kelak.

Perlu kita ingat, apabila kita menganggap dan yakin bahawa kita adalah penyambung risalah para rasul; maka ujian2 ini merupakan satu syarat untuk menjadi pewaris risalah iman. Mungkin Allah akan uji kita dengan kesenangan. Mungkin juga kita diuji dengan kesusahan. Semuanya itu syarat2 kelayakan untuk mendapat nikmat keabadian syurga yang damai nan indah. Kita perlu merasakan apa yg berada di depan mata ini hanya sementara dan tidak kekal. Ia hanya fatamorgana. Jika musuh-musuh kita berjaya mengacau kita, menyusahkan kita, menyeksa kita, mengganggu kita, mengherdik kita, mencaci kita, memperlekehkan kita... semuanya itu hanya sementara, kerana hakikat mereka adalah azab Allah, seksaan dan kesedihan.

Kita perlu yakin dengan janji-janjiNya buat golongan beriman dan golongan-golongan yang engkar; kerana keyakinan dan keimanan itulah kekuatan kita, kekuatan hamilurrisalah...

Rasanya setakat ini dulu buat kali ini...mata ini semakin berat krn gelombang dan zat2 tidur terlalu memaksa dan meminta dengan penuh wajah kesedihan...kerna hak2 badan ini belum terlaksana. Wallahu a'lam. Esok hari masih ada lagi tanggunggjawab yang perlu ditunaikan, tak lupa juga hak kulli zi haqq.... Wallahu musta'aan...

السبت، آذار 04، 2006

HaTi DaN iMaN....


Assalamualaikum warahmatulllahi wabarakatuh.....
Kaifahalukum, ya ikhwati? Maaf....telah sekian lama ana tak menulis dalam blog ni...
Dunia IT...

Dunia IT merupakan wasilah da'wah...drp wasilah yg amat banyak ..yg masyru'...yg dibenarkan oleh Islam.... Bagi ana wasilah IT ini penting, tetapi di sana ada wasilah yg lebih utama... krn da'wah perlu dilihat drp segenap sudut... Dan sememangnya masa ana kurang utk melayari internet... Mgkn juga kerana hati ini tidak dapat menghadapi cabaran2 dunia IT ni...

Dunia luar, insan di sekeliling ni memerlukan tumpuan yang lebih. Tapi yg lebih penting ialah diri ini. Memperbaiki kekurangan diri... Mendidik jiwa dan hati...agar tunduk kepada iman. Inilah sudut dan tahapan tarbiyah yang paling penting dan susah, kerana memerlukan hati yg bersedia utk menerimanya, murabbi soleh, biah solehah dan manhaj sohihah. Hati perlu sentiasa mengingatiNya.

Ya...sebelum diri ini mengajak orang lain untuk mengingati Allah...maka hati ini perlu diajak untuk mengingatiNya, takut azan 'azabNya, mengharapkan rahmatNya, mendambakan hidayahNya. Bila hati ini bersih dan bebas daripada karat2 jahiliyah, serta lembut dgn zikrullah, maka segala2nya menjadi mudah baginya. Tiada sesuatu halangan dan godaan pun yg mampu menggugat, kerana Allah adalah segala2nya baginya. Aku hidup keranaNya, kerna deenNya, mati kernaNya...mati untuk deenNya... Ahhh...Alangkah indah hidup bersama iman di dalam jiwa...iman yg sentiasa bersirna..menghidupkan hati....menggerakkan anggota tubuh untuk sentiasa berkhidmat untuk deenNya.

Sememangnya bekalan iman, 'aqidah dan kefahaman yg benar..sekuat2 dan sehebat2 bekalan. Segala tekanan dan tentangan syaitan (na'uzubillahi minh) serta serangan sekutu2nya umat manusia hanyalah sampah bagi mu^min.

Untuk mencapai tahap ini, kita perlu mengorbankan jahiliyah dan ma'siat yg kita sayang. Kita perlu buang ia jauh2...buang sunguh2...sehingga hati merasa benci untuk mendekatinya. Hati juga perlu dibuka seluas-luasnya, bersedia untuk menerima hidayah Allah. Selagi kita tidak bertindak, selagi itulah kita tidak akan mencapai hakikat tersebut.

Terus terang ana sebutkan di sini...ana sendiri masih belum dapat mengotakan harapan ini. Ini adalah peringatan buat diri yg sering lupa. Kita perlu berusaha bangun, tunduk dan sujud mengharapkan KasihNya..rahmatNya..memohon kekuatan jiwa dari Rabbul 'Izzah. Bersama-samalah kita menuju ni'mat keabadian akhirat.

السبت، كانون الثاني 28، 2006

TeRjEmAhAn KEkUaTaN


Terjemahannya:

KEKUATAN DLM ISLAM
Bersabda Rasulullah s.a.w: “ Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dikasihi Allah daripada mukmin yang lemah, dan pada kedua2nya kebaikan; peliharalah/lindungilah apa-apa yg bermanfaat dan mintalah pertolongan Allah, dan janganlah berasa lemah, dan sekiranya kau ditimpa musibah, jangan kau kata: jika aku buat begini dahulu pasti jadi begini dan begini. Tetapi katakanlah: Takdir Allah, apa yg Dia ingin akan Dia buat, sekiranya kau kata [kalau] maka terbukalah amalan syaitan.”
Hadith riwayat Muslim.


Kekuatan punya tempat yang tinggi di sisi Islam :
(1) utk menegakkan jihad
(2) utk iltizamnya seorg mukmin iltizam yg sepenuhnya


CONTOH-CONTOH KEKUATAN:
(1) Tegas; berani dlm amar ma'ruf nahi munkar tanpa rasa takut dan bertolak ansur, seperti yang berlaku antara Ibn Taymiyyah dan orang-orang Mogholia (Tatar), dan antara syeikh Al-'Iz bin 'Abdussalam dengan Sultan Az-Zahir Beibas.
(2) Cintakan jihad dan berani tanpa rasa ragu maju ke hadapan di medan pertempuran
(3) Sabar di atas kesakitan/seksaan
(4) Memelihara syiar2 ibadah [solat, puasa, zakat dll]


JALAN/CARA-CARA UNTUK MENDAPAT KEKUATAN:
(1) ikhlas kerana Allah dalam kata-kata, amalan dan fikiran
(2) [merasakan bahawa] tiada kekuatan selain Allah
(3) tidak merasa lemah
(4) peliharalah/jagalah apa yg bermanfaat [kita kena cari/pelajari perkara-perkara yang memberi manfaat seperti kemahiran, dll dan pelihara ilmu tersebut]
(5) menjaga/memelihara (tidak meninggalkan) amalan-amalan fardhu dan memperbanyakkan amalan-amalan sunat
(6) zuhud (cuba dan belajar untuk merasai susah) dlm kehidupan
(7) mengkaji sirah salafussoleh
(8) sentiasa berfikir dan memerhatikan diri dan alam
(9) perbincangan ilmiah dan menghadiri majlis ilmu
(10) berkawan/bersahabat dengan orang-orang soleh
(11) menjauhi maksiat
(12) menjalani aktiviti riadhah kesukanan (untuk kesihatan tubuh badan)

FAEDAH DARI HADITH:
(1) kepentingan pergerakan muslim dan mengambil berat pada hati, aqal dan badannya
(2) kepentingan bebas dari sifat lemah dan kemalasan
(3) kepentingan menutup jalan2 syaitan dlm amalan kita –tak mendengar was-was—tidak berkata “kalau...”
(4) kepentingan merasa rahmah (belas kasihan) ke atas muslim yg muqassir (yg tak laksanakan tuntutan sepenuhnya. Contohnya: Dia soleh, tetapi tidak musleh) dalam kerja-kerja dakwah dan amalan-amalan Islamnya, kerana sesungguhnya kekurangannya itu lebih baik daripada orang yang memerangi Allah


Rujukan: Taujihat Nabawiyyah 'ala Tariqid Da'wah, Dr.As-Sayyid Muhammad Nuh
p/s: Jazakumullahu khairan kathira kepada teman2 yg terlibat memberi sumbangan dalam kerja2 penterjemahan ini...dan juga dalam 'amal2 Islami...

الاثنين، كانون الثاني 23، 2006

kEkUAtaN

القوّة في الإسلام

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : (( المؤمن القويّ خير وأحبّ إلى الله من المؤمن الضعيف، وفي كلّ خير، احرص على ما ينفعك واستعن بالله، ولا تعجز، وإن أصابك شيء فلا تقل: لو أنّي فعلتُ كان كذا وكذا. ولكن قل: قدّر الله، وما شاء فعل، فإن لو فتح عمل الشّيطان)).

رواه مسلم





القوّة لها منزلة رفيعة في الإسلام :

· لقيام الجهاد

· لالتزام المسلم التزامًا كاملا.

نماذج القوّة :

· الجرأة في المد بالمعروف والنهي عن المنكر دون خوف أو مجاملة ، كما حصل بين ابن تيميّة و التتار، وبين شيخ العز بن عبد السلام و سلطان الظاهر بيباس.

· حبّ الجهاد والجرأة في الاقدام في ميدان المعركة.

· الصبرعلى الأذى.

· الحافظة على الشعائر التعبدية

الطريق إلى اكتساب القوّة :

· الإخلاص لله قولا وعملا وخاطرًا

· لا قوّة إلا بالله

· عدم شعور بالضعف

· ((احرص على ما ينفعك))

· المحافظة على الفرائض والاكثار من النوافل

· التقشف في العيش

· مطالعة سيرة سلف الصالح

· دوام التأمّل والتدبّر في النفس وفي الكون

· مذاكرة العلم وحضور مجالسه

· مصاحبة الصالحين

· الابتعاد عن المعاصي

· ممارسة بعض الأنشطة الرياضية

الاستفادة من الحديث :

· ضرورة تحرّك المسلم واهتمامه بقلبه وعقله ووبدنه

· ضرورة التحرّر عن العجز والكسل

· ضرورة سدّ الطريق على الشيطان – لا يسمع لوسوسته – لا تقل "لو"

· ضرورة الرحمة على المسلم المقصِّر في واجب الدعوة وأمور دينه، فإنّ تقصيره خير ممن يحاربون الله


(المرجع : توجيهات نبوية على طريق الدعوة، د . السيد محمد نوح)