السبت، نيسان 22، 2006

aMaNaH iMaN

salam buat teman-teman....
puji dan syukur kehadrat Ilahi kerana memberikan kesempatan untuk terus menabur benih2 iman di ladang sementara ini...hasilnya yang pasti adalah akhirat kelak...mungkin dalam kehidupan di ladang ini, AR-Razzaq memberi peluang merasai natijah tanaman tersebut..

iman suatu yang indah... mereka yang tidak beriman tidak akan merasai kenikmatan dan kelazatannya... kelazatan iman... pernahkah kita merasainya? pernahkah kita berfikir tentang iman? pernahkah kita berusaha mencari iman? pernahkah kita cuba untuk membaca, memahami dan mengkaji hikayat iman..cerita2 iman...-cerita yg bukan dongengan dan khayalan, tapi ia kenyataan-...?

ketahuilah teman... iman merupakan risalah para rasul... amanah buat pengikutnya.. inilah amanah iman... ia merupakan tugas yg besar dan berat. Setiap pemegang Amanah tersebut akan ditimpa berbagai2 ujian dan tribulasi serta mihnah. Cabaran2 dan halangan2 luaran serta dalaman yg sentiasa hadir sebagai ujian dan tarbiyah dr Ilahi.

Seorang mukmin perlu sensitif dan prihatin dgn imannya. bagai menatang minyak yang penuh. Kerana segala amalan, tindakan, fikiran ...semuanya berkait rapat dgn iman. Semuanya akan dipersoalkan di akhirat kelak.

Perlu kita ingat, apabila kita menganggap dan yakin bahawa kita adalah penyambung risalah para rasul; maka ujian2 ini merupakan satu syarat untuk menjadi pewaris risalah iman. Mungkin Allah akan uji kita dengan kesenangan. Mungkin juga kita diuji dengan kesusahan. Semuanya itu syarat2 kelayakan untuk mendapat nikmat keabadian syurga yang damai nan indah. Kita perlu merasakan apa yg berada di depan mata ini hanya sementara dan tidak kekal. Ia hanya fatamorgana. Jika musuh-musuh kita berjaya mengacau kita, menyusahkan kita, menyeksa kita, mengganggu kita, mengherdik kita, mencaci kita, memperlekehkan kita... semuanya itu hanya sementara, kerana hakikat mereka adalah azab Allah, seksaan dan kesedihan.

Kita perlu yakin dengan janji-janjiNya buat golongan beriman dan golongan-golongan yang engkar; kerana keyakinan dan keimanan itulah kekuatan kita, kekuatan hamilurrisalah...

Rasanya setakat ini dulu buat kali ini...mata ini semakin berat krn gelombang dan zat2 tidur terlalu memaksa dan meminta dengan penuh wajah kesedihan...kerna hak2 badan ini belum terlaksana. Wallahu a'lam. Esok hari masih ada lagi tanggunggjawab yang perlu ditunaikan, tak lupa juga hak kulli zi haqq.... Wallahu musta'aan...