السبت، آذار 17، 2007

MaSaLaH & PeNyELeSAiaN

Banyak sungguh masalah manusia hari ini. Ditoleh ke kiri nampak si A. Ditoleh ke kanan muncul si B. Maju setapak amat berat. Undur, jangan sekali! Akhirnya ku dongak ke langit. Ya, di situ penyelesaiannya. Dari langit, ku selami sanubari. Lautan penyelesaian kurenangi.

Sungguh manusia gigih mencari penyelesaian. Benarkah penyelesaian itu suatu penyelesaian yang pasti? Yang pasti akan menyelesaikan masalah dari akar umbinya, bukan sekadar mencantas dedaun dan buahnya yang berduri? Adakah racun yang mendatangkan penyakit itu hanya berpunca dari racun yang disembur pada dedaun semata? Atau racun itu lahir dari tanah yang menyebabkan penyakit itu berakar umbi dan sebati dengan jasad dan jiwa pohon itu? Persoalan ini sewajarnya muncul di benak sanubari insan yang sedar akan situasi umatnya.

Cuba kita fikir. Kita andaikan; siapakah racun? Hebatkah racun itu? Adakah racun itu hasil penemuan terbaru umat manusia? Aidskah ia? Kanserkah ia? Fikir dan soal.

Akhirnya, kau pasti temui identitinya. Ia jelas dan nyata. Ubatnya amatlah mujarab lagi ma'ruf, bagai gajah di depan mata, bukan semut di seberang lautan. Nah! Bukalah helaian-helaian suci itu. Perhatikan kalam-kalam langit itu. Renungi ungkapan-ungkapan abadi itu. Pasti kau kan temui jawapannya!

Rabbana a~tina fiddunya hasanah, wa fil A~khirati hasanah, wa qina 'azabannar....

الجمعة، آذار 02، 2007

BiLa DaHi BeRtEmU sEjAdAh

BILA DAHI BERTEMU SEJADAH,
TERASA KASIHNYA YANG MAHA ESA,
DALAM SUJUD KEHENINGAN PAGI,
MENAGIH KEAMPUNAN ILAHI..

BILA DAHI BERTEMU SEJADAH,
MENGIMBAU AKAN DOSA DAN NODA,
ADAKAH MASIH ADA PELUANG UNTUKKU,
KEMBALI KE JALANMU YA ALLAH...

BILA DAHI BERTEMU SEJADAH,
TERASA KERDILNYA DIRI,
LAHIR DARI SARIPATI YANG HINA,
MENGABDIKAN DIRI KEMBALI KE PANGKUANMU...

BILA DAHI BERTEMU SEJADAH,
HAMBAMU INI BERDOA KEPADAMU,
TETAPKANLAH IMAN HAMBAMU INI,
BERILAH PETUNJUKMU YANG AGUNG,
AGAR BISA DIRI INI TAAT KEPADAMU....

BILA DAHI BERTEMU SEJADAH,
HATI INI MERINTIH KEHINAAN,
MASIHKAH ADA JIHAD DALAM DIRIKU,
SAAT SAUDARAKU DIROBEK KEKEJAMAN,
ADAKAH AKU HANYA MAMPU MELIHAT....

SEBELUM DAHIKU BERTEMU SEJADAH,
SUJUD MENGHARAP KEAMPUNANMU,
HAMPARKANLAH NUR HIDAYAHMU,
LUNTURKANLAH KEHINAAN HAMBAMU INI,
AGAR BISA KU BERDIRI DIHADAPANMU KELAK,
DENGAN PENUH RASA BANGGA MENJADI HAMBAMU YANG KAMIL...........

sha_ox@yahoo.com