الخميس، تموز 19، 2007

Di Manakah Kita?

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatuLLahi wabarakatuh…

Segala puja dan puji kita panjatkan kehadrat Ilahi di atas ni’mat iman dan islam yang terhingga ini, juga ke atas ni’mat-ni’mat lain yang tidak terhitung banyaknya. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad RasuluLLah-penghulu segala rasul, mukminin dan solehin- keluarga baginda, para sahabat, tabi’een, tabi’ tabi’een serta para pejuang yang berjuang menegakkan panji syahadah sepanjang hayat kehidupan di muka bumi ini.

Amma ba’du,

Kehidupan sebagai muslim dai’ ilaLLah bukan sekadar hidup untuk menjadi insan soleh, malahan menjadi musleh serta nafi’un li ghairih. Mana mungkin seorang muslim duduk bersenang-lenang dengan kereta mewahnya, mahligai idamannya, tanpa mengendahkan masyarakat di sekelilingnya yang semakin hari semakin jauh daripada Deen Allah Subhanahu wa ta’ala. Barangkali da’i yang sedemikaan rupa telah melupai matlamat dan kerja-kerjanya sebenar. Sekiranya, kesenangan yang dikecapi itu tidak dimanfaatkan sepenuhnya untuk mempertahankan serta memperjuangkan deen ini. Bukankah dai’ yang diberikan Allah Ta’ala kesenangan dunia yang melimpah ruah itu betanggungjawab menunaikan zakat, menghulurkan sedekah kepada golongan yang memerlukan serta menginfaqkannya fi sabiliLLah...?

Di manakah kedudukan kita, wahai sahabat-sahabatku yang ku kasihi...?

Adakah kita menghulurkan tangan memberi bantuan di saat saudara-saudara kita memerlukan...?

Di manakah kita, di saat saudara-saudara kita yang mengorbankan masa dan tenaga mereka untuk memakmurkan dakwah islamiyah, sedangkan mereka tidak mampu menyara kaum keluarga mereka...?

Di manakah kita, di saat sahabat kita yang selama ini menghabiskan kehidupannya dengan dakwah sehingga menghembuskan nafasnya yang terakhir, sedangkan dia tidak meninggalkan buat isteri dan anak-anaknya harta peninggalan melainkan mandat dakwah ini...?

Di manakah kita, di saat anak-anak kita menghabiskan zaman kanak-kanak dan remaja mereka dengan belaian dan sogokan hiburan-hiburan yang melalaikan dan merosakkan...?

Di manakah kita, di saat pemuda-pemuda kita di menara gading dihanyutkan dengan budaya peradaban barat yang mengalir deras bak tsunami yang menimpa Banda Acheh...?

Wahai Saudara, Bangkitlah dari tidurmu! Ganjaran syurga serta ni’mat-ni’mat yang tiada taranya sedang menanti anda di alam barzakh dan akhiratmu... Tidakkah kau mendengar dan membaca janji-janji Allah terhadap orang-orang mukmin yang berjuang di jalanNya? Kehidupan mereka mulia. Mati mereka adalah syahid.
Ayuh, saudara! Maju terus, jangan bermalas-malasan lagi!

ليست هناك تعليقات: