الثلاثاء، آذار 03، 2009

BeRteMu KeMbALi

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh....

Alhamdulillah. Wassolatu wassalmu 'ala rasulillah...

Alhamdulillah. Setelah hampir setahun ana tidak menukilkan apa yang tersemat di sanubari ini, Allah masih memberikan lagi kekuatan untuk terus melakukan 'amal yang tidak seberapa ini, jika dibandingkan dengan 'amal para sahabat yang berjuang di zaman permulaan Islam. 

Alhamdulillah. Allah sangat menyayangi hamba-hambaNya. Walaupun mereka sering lupa dan lalai untuk sentiasa mengingatiNya. Apabila kita lalai, Dia masih lagi memberi kita peluang untuk kembali mengingatiNya. Oleh itu, wahai teman-teman, janganlah kita melepaskan peluang untuk kembali mengingatiNya di setiap ketika, di mana-mana sahaja, di kala lapang dan sempit, di kala sihat dan sakit, di kala gembira dan sedih. Janganlah kita membiarkan masa berlalu begitu sahaja. Awas, ajal akan datang menerpa di kala saat kita tidak menjangkanya!

Inilah peringatan buat diri ini, agar terus-menerus mengingatiNya dan memperbaiki kelemahan diri. Kerana kerja-kerja untuk membangunkan ummah di kala ummah sedang tidur lena dibuai mimpi-mimpi dunia, amatlah banyak. Semoga Allah memberikan kita kekuatan, kesabaran, ketabahan, dan ketetapan hati untuk kekal di atas jalan yang penuh mehnah ini.

Semoga Allah mempertemukan kita kembali.

Wassalam.

Abu 'Abdillah
07031430H
Dimasyq

الأربعاء، نيسان 30، 2008

PeRsOaLaN

Alhamdulillah.

Wassolatu wassalamu 'ala rasululillah.

Wa ba'du,


Sudah sekian lama meniti kehidupan. Sejauh manakah perjalanan kita? Adakah kita telah berada di atas landasan yang sepatutnya, untuk sampai kepada matlamat yang sebenar. Matlamat yang hakiki, iaitu mardhotillah. Adakah kita berada di atas landasan yang betul? Gerabak yang benar? Adakah gerabak rombongan menuju Allah ini sedang bergerak atau ia terhenti? Atau kita masih lagi berada di luar, sambil memerhatikan gerabak kebenaran ini berjalan dan terus bergerak?

Persoalan demi persoalan.


Carilah jawapan yang bisa menjawab persoalan-persoalan yang timbul. Carilah pada sumber yang benar. Malu bertanya sesat jalan. Apa yang penting, manusia itu mencari dan terus mencari jawapan kepada persoalan-persolan kehidupan.

Moga bertemu jawapan.

Wassalam.


الأربعاء، آذار 26، 2008

HaKiKaT KeHiDuPaN (I)

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

Alhamdulillah, puji dan syukur yang tidak terhingga kehadrat Allah Subhanahu wa ta'ala yang telah mengurniakan ni'mat yang tidak terhingga buat kita. Ni'mat Iman dan Islam ini amat besar nilainya di sini hamba-hambaNya yang memahami hakikat kehidupan. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam, keluarga serta para sahabat. Tidak lupa juga buat mereka yang telah mengorbankan kehidupan mereka untuk menegakkan kalimah Tauhid di bumi Allah ini.

Kehidupan di bumi Allah ini merupakan ujian yang berterusan. Kita sebagai manusia sering diuji dengan pelbagai cubaan, ujian, mehnah, tribulasi, yang sering menyerang tanpa henti. Itulah kehidupan. Hidup di muka bumi ini untuk mencari redha Allah, menggapai kedamaian yang abadi bersama orang-orang yang dicintai di alam sana nanti.

Cuba kita bayangkan keindahan, kedamaian, keseronokan di jannah yang tidak dapat digambarkan dek akal. Kita tinggal bersama dengan orang-orang yang soleh. Menziarahi para rasul dan anbiyaa. Bersenang-lenang di atas tilam yang empuk. Minuman dan makanan yang amat lazat yang tidak akan bias kita kecapi di dunia ini. Tiada apa-apa lagi yang merunsingkan fikiran kita. Tenang. Damai…

Semua ini tidak akan bisa kita kecapi, selagi ruh ini masih di jasad. Aqal ini masih berfikir. Jantung masih berdegup. Kehidupan masih belum terhenti. Kehidupan yang bermakna, yang berlandaskan tuntutan Islam. Hidup dengan Islam. Barulah matinya nanti dengan Islam, insyaAllah. Seperti yang disebutkan sebelum ini, kehidupan sebagai muslim di atas muka bumi ini bukan suatu yang mudah. Ia adalah kehidupan yang penuh dengan ujian. Sebenarnya, kesusahan atau kesenangan itu merupakan ujian buat kita. Jangan fikir suatu yang senang itu bukan suatu ujian. Barangkali ujian kesenangan dan kemewahan itu lebih hebat dan berat! Berapa ramai insan yang suatu ketika dahulu merupakan pejuang yang melaungkan kalimah Allah, mengajak manusia kepada Allah, tetapi hari ini mereka tidak lagi sedemikian?! Inilah kehidupan.

Marilah kita sama-sama menghayati ayat-ayat Allah, mentadabburnya, kita kaitkannya dengan kehidupan kita. Kita tidak boleh sekadar membaca, tetapi perlu kepada tadabbur. Carilah pembimbing yang dapat membimbing kita ke jalan Allah, yang menyelamatkan kita dari kegelapan jahiliyyah dan maksiat. Mohonlah kepadaNya, agar memberi kita petunjuk, hidayah, serta kekuatan untuk meneruskan kehidupan sehingga kita bertemu denganNya dalam keadaan penuh kegirangan...

الجمعة، آب 24، 2007

Hubungan Dengan Allah (HDA)

Bismillahir rahmanir rahim...

Assalamu'alaikum buat semua saudara-saudaraku se'aqeedah...

Segala rasa syukur kehadrat Ilahi di atas anugerahNya yang tidak terhitung bilangannya. Ni'mat terus dicurahkan walaupun hamba ini sering mengingkari suruhan dan laranganNya. Hati tidak pernah henti berbolak-balik. Sering sahaja ia menoleh ke kiri, sedangkan tarikan yang mempesonakan itu hanyalah fatamorgana. Tetapi Dia memang sayang dan kasih kepada hamba ini. Keinsafan untuk berubah kerap hadir menyapa hati yang leka. Alhamdulillah, semoga keinsafan dan kesedaran ini terus bersemi di sanubari. Lalu muncul buah-buah keimanan yang memukau dan menggugah jiwa. Lantas merubah realiti dunia. Ini bukan angan-angan. Tetapi impian dan cita-cita yang terbukti telah menjadi kenyataan.

Selawat dan salam ke atas Rasul Sallahu 'alaihi wasallam tercinta, yang telah menabur benih-benih keimanan yang subur. Ia membesar lalu berkembang biak dengan begitu banyak tanpa mengenal penat dan lelah. Semoga kita bersama kekasih Allah di dalam meneladani baginda dalam setiap tindakan, tingkah laku dan gaya hidupnya.

Saudaraku,

Benarkah kita seorang mukmin? Sedangkan kita tidak mengendahkan diri kita yang sentiasa di bawah pemerhatian Tuhan kita.

Benarkah kita takut akan diseksa? Tatkala kita seronok mengingkari perintahNya yang berupa suruhan dan larangan?

Benarkah kita mengharapkan rahmat dan redhaNya? Walhal kita sibuk dengan kegiatan duniawi yang menghalang, melalaikan serta menjauhkan kita daripada kekhusyu'kan solat.

Benarkah kita mencintaiNya sepenuh jiwa raga? Sedangkan kita masih kedekut lagi maha bakhil untuk mengorbankan dan menyerahkan masa, tenaga dan harta kita di jalanNya. Bukankah cinta itu buta?

Di manakah rasa khauf (takut), rajaa (pengaharapan), serta hubb (cinta) yang sering kau dengari dan ungkapkan dalam bicaramu?

Diri ini bukanlah insan yang terbaik. Peringatan ini untuk mendorong diri ini serta teman-teman yang membaca agar merenung diri, melihat kesilapan dan kesalahan masa lalu, mengenal potensi diri serta mengetahui musuh-musuh dan cabaran-cabaran yang menghalang perjalanan menemui redhaNya. Mudah-mudahan kita sentiasa istiqamah dan thabat di atas jalan menuju kematian, yang hakikatnya suatu keabadian. Jadilah pendokong, bukan sekadar penyokong. Rebutlah peluang untuk beramal selagi mana hayat ini. Jangan biarkan diri menemuiNya dalam keadaan papa kedana.

Ya Allah, kami tahu diri kami lemah. Maka kau berikanlah kekuatan kepada kami dalam mencari redhaMu.

Wallahu musta'aan.

الخميس، تموز 19، 2007

Di Manakah Kita?

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatuLLahi wabarakatuh…

Segala puja dan puji kita panjatkan kehadrat Ilahi di atas ni’mat iman dan islam yang terhingga ini, juga ke atas ni’mat-ni’mat lain yang tidak terhitung banyaknya. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad RasuluLLah-penghulu segala rasul, mukminin dan solehin- keluarga baginda, para sahabat, tabi’een, tabi’ tabi’een serta para pejuang yang berjuang menegakkan panji syahadah sepanjang hayat kehidupan di muka bumi ini.

Amma ba’du,

Kehidupan sebagai muslim dai’ ilaLLah bukan sekadar hidup untuk menjadi insan soleh, malahan menjadi musleh serta nafi’un li ghairih. Mana mungkin seorang muslim duduk bersenang-lenang dengan kereta mewahnya, mahligai idamannya, tanpa mengendahkan masyarakat di sekelilingnya yang semakin hari semakin jauh daripada Deen Allah Subhanahu wa ta’ala. Barangkali da’i yang sedemikaan rupa telah melupai matlamat dan kerja-kerjanya sebenar. Sekiranya, kesenangan yang dikecapi itu tidak dimanfaatkan sepenuhnya untuk mempertahankan serta memperjuangkan deen ini. Bukankah dai’ yang diberikan Allah Ta’ala kesenangan dunia yang melimpah ruah itu betanggungjawab menunaikan zakat, menghulurkan sedekah kepada golongan yang memerlukan serta menginfaqkannya fi sabiliLLah...?

Di manakah kedudukan kita, wahai sahabat-sahabatku yang ku kasihi...?

Adakah kita menghulurkan tangan memberi bantuan di saat saudara-saudara kita memerlukan...?

Di manakah kita, di saat saudara-saudara kita yang mengorbankan masa dan tenaga mereka untuk memakmurkan dakwah islamiyah, sedangkan mereka tidak mampu menyara kaum keluarga mereka...?

Di manakah kita, di saat sahabat kita yang selama ini menghabiskan kehidupannya dengan dakwah sehingga menghembuskan nafasnya yang terakhir, sedangkan dia tidak meninggalkan buat isteri dan anak-anaknya harta peninggalan melainkan mandat dakwah ini...?

Di manakah kita, di saat anak-anak kita menghabiskan zaman kanak-kanak dan remaja mereka dengan belaian dan sogokan hiburan-hiburan yang melalaikan dan merosakkan...?

Di manakah kita, di saat pemuda-pemuda kita di menara gading dihanyutkan dengan budaya peradaban barat yang mengalir deras bak tsunami yang menimpa Banda Acheh...?

Wahai Saudara, Bangkitlah dari tidurmu! Ganjaran syurga serta ni’mat-ni’mat yang tiada taranya sedang menanti anda di alam barzakh dan akhiratmu... Tidakkah kau mendengar dan membaca janji-janji Allah terhadap orang-orang mukmin yang berjuang di jalanNya? Kehidupan mereka mulia. Mati mereka adalah syahid.
Ayuh, saudara! Maju terus, jangan bermalas-malasan lagi!

الأربعاء، أيار 30، 2007

'Amal Qowi dan 'Amal Dho'if

BismiLLahirRahmanirRahim...

Alhamdulillah..WasSolatuwasSalamu 'ala rasuliLLah wa 'ala aalihi wasohbihi wa manittaba'aLHuda...saya bukanlah orang yang paling layak untuk memperkatakan perkara ini. Malah, hanya sekadar memberi pandangan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang amat sedikit ini. Wallahu a'lam.

Teman-teman sering memperkatakan perkara ini. 'Amal Qowi dan 'Amal Dho'if... mungkin diungkapkan secara 'am "Penyebaran dan pembinaan kefahaman serta kesedaran Islam yg benar, dan mewujudkan peribadi yang bisa membawa kerja-kerja DnT"

Jadi, sebarang kerja yang berkaitan dengan perkara di atas adalah 'amal qowi. Cuma di sana ada prioriti atau keutamaan... Ya, memang benar. Di dalam 'amal qowi juga ada prioriti. Yang diutamakan adalah perancangan sesuatu organisasi, dari segi matlamat jauh dan dekat. Sekiranya anda di sekolah, maka tugas anda adalah mendidik adik-adik atau anak-anak murid memahami Islam dgn fahaman yg sohih, serta mencari dan mengasuh peribadi2 yg bisa menggerakkan DnT. Itu satu kerja yang amat besar. Walaupun ramai orang melihatnya kecil serta lambat. Tidakkah ada melihat, anak kecil pasti membesar. Dulunya berseluar biru. Kemudian hijau. Seterusnya menuju ke menara gading, bekerja dan lain-lain lagi. Mereka yang mengikuti proses ini akan terus berkembang dan meningkat kefahaman dan jati diri, sekiranya istiqomah dalam proses ini.

Di dalam DnT, kita perlu berusaha mewujudkan 10 sifat-sifat atau ciri-ciri peribadi muslim yang di tuntut. Aqidah yang benar, ibadah yang sohih, menjaga masa, bermanfaat kepada orang lain, berpengetahuan luas, bisa mencari rezeki dan lain-lain lagi. (Saya tidak ingat keseluruhannya. Anda boleh rujuk di dalam buku-buku yang banyak di pasaran atau bertanya kepada yang lebih mengetahui).

Kemudian di sana ada pelatihan dalam menyampaikan kefahaman, melalui aktiviti-aktiviti kemasyarakatan. Di dalam aktiviti-aktiviti tersebut, kita bergaul dengan masyarakat sekitar dengan akhlak islam, serta hidup bersama mereka. Memahami susah senang mereka. Memberi bantuan kepada mereka. Melalui proses ini, berlakunya perluasan skop DnT. Jika ada di sekolah, bermakna skop DnT anda yang seterusnya adalah masyarakat di sekeliling sekolah tersebut. Bagaimana bisa dikatakan da'ie jika hanya duduk berkurung sesama sendiri, serta melupakan orang lain yang sebenarnya menantikan pembimbing yang bisa membimbing mereka.

Apa yang penting di sini, anda kena ingat kerja-kerja ini memakan masa. "Waktu itu sebahagian daripada pengubatan dan pemulihan". Anak kecil tidak bisa besar dalam sekelip mata. Ia perlu melalui proses.

Oleh yang demikian, kita jangan merasakan kerja-kerja ini tidak bermanfaat atau kurang bermanfaat. Apa yang perlu ialah kesabaran dan istiqomah. Buah tidak enak dipetik sebelum ia masak ranum. Bukankah keenakan buah durian yang gugur jatuh ke bumi (setelah melalui proses tumbesaran) amat berbeza dengan durian yang dipetik sebelum ia benar-benar masak?

Itu sahaja yang dapat saya ungkapkan di sini. Barangkali di sana ada lagi perkara-perkara penting yang saya cuai atau lalai dalam menyampaikannya. Mudah-mudahan, di sana ada teman-taman yang sudi melengkapkan apa yang kurang, serta menambah apa yang patut. Agar faedahnya kita berkongsi bersama.

Wallahu a'lam...

الثلاثاء، أيار 15، 2007

Syumuliyatul Islam

Ma'rifatul Islam

Syumuliyatul Islam ( Kesempurnaan Islam )


A.Tujuan Materi
1.Memahami gambaran menyeluruh dari Islam sebagai asas (pokok), bina bangunan), maupun muayyidat (penyangga) dengan hubungan-hubungannya.
2. Dapat menyebutkan contoh-contoh penyelesaian aktual secara Islam dalam bidang kehidupan bermasyarakat.
3. Menyadari bahwa Islam merupakan sistem hidup yang lengkap dan sempurna sehingga termotivasi untuk memasukinya secara keseluruhan.

B.Kisi-kisi Materi
1. Kesempurnaan Islam (QS. 2:208 )
2. Sempurna dalam waktu:
•Risalah yang satu (QS. 21:90 , 34:28 , 21:107 )
•Penurup para nabi (QS. 33:42 )
3. Kesempurnaan minhaj:
•Asas: akidah (syahadat dan rukun iman)
•Bangunan Islam: ibadah: rukun Islam, shalat, puasa, zakat, haji, akhlak
•Penyokong /penguat: jihad (QS. 29:6 dan 69 , 47:31 ) atau amar ma'ruf nahi munkar (QS. 3:104 , 7:99 , 9:112 ) da'wah (QS. 16:125 , 41:33 )
4. Sempurna dalam tempat (QS. 22:40 ):
•Satunya pencipta (QS. 2:163 , 164 )
•Satunya alam (QS. 2:29 , 67:15 )
•Manhaj (pedoman) hidup

Sumber: Download Materi Tarbiyah E-Book http://www.eraintermedia.com